Please wait... X

Media_Center PDI Perjuangan: Demonstrasi Tertib Dijamin Konstitusi, Sesalkan Anarkis, dan Kedepankan Dialog

PDI Perjuangan, 09/Oct/2020

PDI Perjuangan: Demonstrasi Tertib Dijamin Konstitusi, Sesalkan Anarkis, dan Kedepankan Dialog

Dunia dan Indonesia menghadapi ancaman krisis ekonomi, iklim kondusif diperlukan.

 

Menanggapi berbagai bentuk demonstrasi yang dilakukan oleh buruh dan mahasiswa di beberapa tempat terjadi tindakan anarkis, dan terbukti banyak infiltrasi kepentingan politik. Berkaitan dengan hal tersebut PDI Perjuangan menegaskan bahwa meskipun demokrasi dijamin sebagai hak konstitusional warga negara, maka hal tersebut harus dijalankan secara tertib, berdisiplin, tetap mengikuti protokol pencegahan Covid-19, dan tidak boleh mengganggu ketenteraman masyarakat.

 

“Demonstrasi yang anarkis, berimplikasi luas, menyentuh hal yang mendasar tentang terganggunya rasa aman dan ketertiban umum. Aparat penegak hukum harus bertindak tegas, dengan memrioritaskan tindakan hukum bagi pelaku tindakan anarkis, dan aktor yang berada di belakangnya,” kata Sekjen DPP PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto, Jumat (9/10/2020).

 

Berkaitan dengan UU Cipta Kerja, PDI Perjuangan mengingatkan pesan para pendiri bangsa bahwa yang terpenting dalam pelaksanaan undang-undang itu adalah semangat penyelenggara negara.

 

“Semangat Presiden Jokowi dan Wapres KH Ma’ruf Amin serta seluruh jajaran kabinet adalah semangat keberpihakan untuk rakyat; semangat mengatasi pandemi dan pada saat bersamaan memastikan agar kebutuhan dasar rakyat seperti pangan, dan pekerjaan dapat terpenuhi. Seluruh kepekaan dan instrumen sosial, melalui program bantuan sosial, menjadi semangat pokok Presiden Jokowi,” ujar Hasto.

 

Karena itulah PDI Perjuangan percaya bahwa Presiden Jokowi akan kedepankan dialog, namun pada saat bersamaan hukum harus ditegakkan. Sebab tanggung jawab Presiden itu besar, melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia.

 

“Seluruh jajaran kabinet Indonesia Maju juga harus proaktif, mengambil inisiatif melakukan dialog, khususnya kementerian yang berkaitan dengan perekonomian nasional, tenaga kerja, sosial politik keamanan. Dialog adalah jalan terbaik, dan fokus utama tetap pada penanganan pandemi dan memastikan perbaikan di aspek perekonomian rakyat,” jelas Hasto.

 

Ditengah era dis-informasi ini semua pihak seharusnya kedepankan kepentingan bersama. "Tugas kita berat, menghadapi pandemi dan memastikan perekonomian nasional berjalan baik. Dunia menghadapi ancaman krisis ekonomi, suasana kondusif diperlukan,” tandas Hasto.

Instagram

Twitter

Facebook